Isnin, 18 Mei 2009

HARI DAN INGATAN


Setiap hari adalah hari istimewa

Selain beberapa perayaan, sepanjang Mei ini banyak sungguh hari-hari istimewa yang kita raikan. Jika kebetulan hari lahir jatuh pun pada Mei, jika tarikh perkahwinan pun dalam bulan Mei.. maka bertambahlah hari yg kita akan raikan. Selain dari Hari Pekerja antara hari lain yang kita raikan ialah Hari Ibu, Hari Jururawat, hari Guru dan Hari Belia, Hari Seniman dan kemudian, Hari Bapa dan berbagai hari lagi akan muncul pula pada Jun nanti.

Bukanlah penting sangat hari-hari yang diberi itu, tetapi sekurangnya apabila tiba hari yang tertentu itu, kita akan mengakui kewujudan mereka itu. Jika pada Hari Ibu kita teringatkan ibu kita. Teringatkan pengorbanannya, susahnya dia melahirkan kita. Payah juga dia hendak membesarkan kita dengan pelbagai kerenah.

Dan pada Hari Jururawat pula kita teringatkan jururawat yang pernah membasuh luka kita. Tenang saja rupa parasnya. Teringat jururawat yang pernah mencucukkan jarum suntikan ke tubuh kita dan sabarnya dia melayan pesakit tua, muda, pesakit tegar dan pesakit yang luar biasa kronik.

Semestinya apabila tiba Hari Guru, kita teringat pada guru, terutamanya guru sekolah rendah yang telah mengasuh kita, mengajar kita mengenal huruf. Mengajar kita mengira dan belajar berbahasa dengan baik. Jika tidak entah jadi apalah kita sekarang.

Bagaimanapun bagi saya, semua hari adalah hari yang istimewa. Saya tidak ada hari yang spesifik. Setiap hari saya raikan semuanya. Fikiran kita lebih terbuka dan menerima semua yang ada di keliling kita dengan istimewa setiap hari. Bukan bermakna bila tiba Hari Ibu, baru ingatan terhadap ibu itu muncul. Bukan bermakna bila tiba Hari Guru atau Hari Jururawat, barulah kewujudan guru atau jururawat itu dirasai... tidak.

Ape yang lebih penting sebenarnya dalam banyak-banyak hari, apakah kita ingat pada hari mati? Adakah selalu kita mengenang hari mati yang entah bila akan muncul itu. Jangan-jangan cukup bulan ini, atau dua bulan atau dua tahun lagi? Atau jangan-jangan lima minit dari sekarang.

Sesungguhnya tidak rugi jika kita mengingati hari mati. Untuk itu kita akan sentiasa berbuat kebaikan, saling hormat-menghormati, tidak melakukan dosa dan khianat, tidak menyakiti hati orang lain, tidak akan tinggalkan solat dan akan terus membuat bermacam-macam perkara kebaikan

2 ulasan:

  1. salam perkenalan..seronok baca tulisan awak ..

    BalasPadam
  2. ni kawe alex tkg r. azran234@yahoo.com

    BalasPadam